Friday, September 11, 2009

Badar Kubra....Istimewanya Peristiwa Bersejarah ini...

Pertama:

Perang ini Rasulullah beserta tentera Islam mencapai kemenangan meskipun hanya berjumlah 313 orang sahabat (terdiri dari 82 Muhajirin, 61 dari suku Aus dan 170 dari suku Kharaj) serta pasukan kaum muslimin hanya memiliki dua ekor kuda dan 70 ekor unta, bahkan satu ekor dinaiki sampai dua tiga orang menentang seribu bala tentera kaum Quraish yang lengkap bersenjata yang dipimpin oleh Abu Jahal.

Kedua :

Rasulullah mengadakan mesyuarat terlebih dahulu sebelum berangkat ke Badr, sesungguhnya tindakan baginda itu tidak sedikit pun mengurangkan kedudukannya sebagai seorang pemimpin tertinggi umat Islam dan perkara bagi menentukan nasib para tawanan yang berjumlah seramai 70 orang, baginda meminta pandangan dua orang sahabatnya yang terdekat iaitu Saidina Abu Bakr dan Saidina Umar Bin al-Khattab untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Ketiga :

Peranan doa yang diajarkan oleh baginda menjadi teras dan pemangkin sebelum sesuatu tindakan dibuat, ia bertujuan untuk mendapatkan keredaan dan restu dari Allah S.W.T.

Keempat :

Walaupun menghadapi suasana getir dalam peperangan, ia sedikitpun tidak mengalang umat Islam daripada terus berpuasa di dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, apatah lagi ia merupakan arahan Rasulullah dan pelengkap kepada rukun Islam yang lima.

Kelima :

Jumlah yang sedikit bukan ukuran untuk mudah dikalahkan, yang penting kesungguhan, keutuhan jati diri, kerjasama dan perancangan yang hebat menjadi penentu kepada sesuatu kejayaan di samping mengharapkan pertolongan dari Allah Taala.

Keenam :

Kepatuhan kepada arahan pimpinan yang tidak berbelah bagi dalam perkara yang tidak menyanggah agama, menjadi faktor utama keberhasilan mendapatkan kejayaan.

Ketujuh :

Mengetahui sumber peralatan perang pihak musuh seperti pengetahuan Nabi terhadap bilangan unta yang dimiliki tentera Quraish boleh membantu melancarkan strategi peperangan.

Kelapan:

Menghantar wakil bertemu pihak musuh dari kalangan individu yang hebat seperti Saidina Hamzah, Saidina Ali boleh menggerunkan pihak musuh, kerana mereka beranggapan bahawa pihak umat Islam memiliki pasukan perang terkuat yang sukar dikalahkan.

Kesembilan :

Menghalakan niat dan matlamat perang menghadapi musuh adalah kerana Allah dan bagi meninggikan syiar-syiar agama-Nya, bukan atas tujuan meraih harta dan habuan dunia yang melalaikan.

Kesepuluh :

Cara berfikir yang bernas patut dilontarkan ketika mengadakan sesuatu perbincangan untuk mencari jalan penyelesaian seperti yang dilakukan oleh Abu Bakr dan Omar bagi menyelesaikan isu tawanan perang.

Kesebelas :

Sebagai seorang Nabi, Rasulullah tidak sedkitpun rasa malu untuk menerima pandangan dari sahabatnya yang bukan bertaraf Nabi atau Rasul dalam isu-isu tertentu bagi mencari jalan penyelesaian terutama dalam keadaan yang getir.

Sesungguhnya banyak intifadah pengajaran positif yang perlu diambil kira daripada Peristiwa Peperangan Badar Kubra ini oleh setiap pejuang dan individu muslim dewasa ini yang cintakan agamanya ke arah satu tahap kekuatan dalam pelbagai aktiviti harian hidup mereka dan dalam menegakkan Agama Allah di muka bumi ini.Semoga dengan mengimbas kembali sejarah kekuatan Islam ini dapat menguatkan lagi semangat dan jatidiri setiap individu Muslim.

Ramadhan Karim...Allahu Akram...

Friday, July 31, 2009

Selamat Berjuang wahai sahabat2ku.....


Malam siang berlalu
gerhana kesayuan tiada berkesudahan
detik masa berlalu tiada berhenti
oh syahdunya
sejenak ku terkenang
hakikat perjuangan penuh onak dan cabaran
bersama teman - teman
harungi kehidupan
oh indahnya oh...

Berat rasanya di dalam jiwa
Untuk melangkah meninggalkan semua
Kasih dan cinta yang terbina
ia kan selamanya ooo

Selamat berjuang sahabat ku
semoga ALLAH berkatimu
Kenangan indah bersamamu
takkan ku biar ia berlalu

berjuanglah hingga ke akhirnya
dan ingatlah semua ikrar kita

hati ini sayu mengenangkan
sengsara di dalam perjuangan
jiwa ku merana dan meronta
mengharapkan kedamaian
dan juga ketenangan

tetapi ku akur pada hakikat
suka dan duka dalam perjuangan
perlu ketabahan dan kekuatan
keteguhan hati berlandaskan iman

Selamat Berjuang...


untukmu teman....

Friday, July 3, 2009

Berjalan...bermusafirlah...


Di sini kau berdiri
berpijak di bumi
menjunjung langit yang luas
Pernahkah kau berfikir
alam penuh rahsia
anugerah yang maha esa


Berjalan,bermusafirlah
melihat kebesaran tuhan
yang diciptakan untuk
mereka yang berfikir
dan bersyukur di atas nikmat
dan kurnianya
nilai harganya,iman dan taqwa
bagi hamba yang setia

Tiada beza warna,kulit atau rupa
yang ada hanya insan yang lemah
dengan satu tujuan mencari keredhaan
dan berbudi di bumi tuhan

Fikirkanlah..dimana arah kita
Renungilah..hikmah kembara
menuju kasih
buktikan cinta kita..
kepadanya..
ini kembara kita

Berjalan dan bermusafirlah
untuk melihat kebesarannya
lantas berfikir dan bersyukur
diatas nikmat dan kurnianya
nilai harganya iman dan taqwa
bagi hamba yag setia

klik untuk mendengar lagu...

Wednesday, June 17, 2009

10 kota terburuk


Nombor 10

BAGHDAD,IRAQ

Sangat mengejutkan dan memeranjatkan bahawa penerbangan yang murah memenuhi akhir minggu ke Baghdad.Kota yang hancur musnah kerana perang dalam era kejatuhan Saddam Hussein.Semenjak pencerobohan Amerika Syarikat yang diketuai oleh Bush,maka pencurian ,penculikan , kejahatan seksual dan pembunuhan terjadi di mana-mana.Mata wang Iraq juga jatuh merudum apabila runtuhnya kerajaan Saddam.Sebahagian besar jalan di kota ini sudah menjadi padang rumput yang luas apabila dibedil dek kereta kebal,bak padang jarak padang terkukur biarpun hakikatnya susah nak nampak seekor pon burung terkukur..hehe..

Nombor 9
DHAKA,BANGLADESH

Kota yang terkenal banyak retaknya ini adalah Dhaka,kota yang boleh dikira sebagai kota yang mundur atau dalam keadaan gelap buat masa sekarang ini.Di samping ketidakstabilan politik, tekanan tentera dan kekacauan akibat peperangan dan bencana alam,ibu kota Bangladesh ini menghadapi krisis yang berlebihan dengan tingkat populasi yang tak seimbang dan pencemaran tertinggi.Industri yang memenuhi kota ini membawa dampak atau impak bagi lingkungannya, secara terus menerus 9.7 tan sampah dibuang melalui sungai di kota setiap tahunnya tanpa sebarang tindakan diambil..huhu..Itu la sebabnya Rally Paris Dhaka pun sekadar tempat lalu ja,tak ada yang sudi nak singgah..hehe..


Nombor 8
YAKUTSK,RUSIA

Tempat paling sejuk di bumi,seringkali suhu di sini jatuh pada -58Fahrenheit dan jika ini berlaku ,anak-anak terpaksa ponteng atau cuti dari sekolah begitu juga dengan yang bekerja.Kabus yang tebal hanya mampu membuatkan mata kita memandang tidak lebih dari 10 meter ke depan.Nak memandang masa depan?alamatnya pindah ja la..hee..

Nombor 7
MOGADHISU,AFRIKA TIMUR


Kota di mana hierarki adalah selamanya dinegoisasi.Pada tahun 1992 pemberontakan terjadi di mana-mana dengan ribuan kes dan musim kemarau yang panjang serta kelaparan di tiap wilayah di negara ini.Mogadhisu,tentu saja tidak akan anda temui pada risalah atau pamplet percutian anda dan moga-moga piala dunia nnti tak buat kat wilayah ini..


Nombor 6
CHERNOBYL,UKRAINE

Jika anda tidak pernah mendengar Chernobyl,kota terhukum, mungkin anda tidak mahu tinggal dan singgah di sini kerana bahaya radiasi selama dekad terakhir ini.Ledakan nuklear pada tahun 1986 ,telah menghancurkan dan mengkontaminasi atau mencemarkan semua makhluk orgenik di tempat ini.Ntah2 makhluk asing atau makhluk halus pun pikir dulu nak singgah sini.hehe..


Nombor 5
OKLAHOMA CITY,AMERIKA SYARIKAT

Waktu yang buruk berkunjung ke sini adalah ketika bulan Mac hingga Ogos kerana cuaca yang tidak mampu dijangka.Mengikut fakta,kota ini adalah kota yang terbanyak dengan bencana tornado(puting beliung) terbanyak di USA hingga membuatkan kota ini nampak macam filem The Day After Tomorrow.Bukan Filem P ramlee hitam putih..keke..


Nombor 4
PYONGYANG,KOREA UTARA

Kota yang penuh dengan tekanan,kota ini hanya memiliki satu channel atau saluran TV dan stesen radio yang dikuasai pemerintah.Untuk pergi keluar bandar saja,setiap orang perlu meminta izin dulu dari pemerintah.Nak lebih merdeka dan bebas pindah ajerlah dari kota ni..


Nombor 3
BUJUMBURA,REPUBLIK BURUNDI

Dengan angka pendapatan berkapita terendah,negara ini menjadi negara paling miskin di planet bumi ni dan yang menakutkan sering terjadi pembunuhan para pemimpin politik(kalah pilihanraya kot..hehe)Tak ada satu tempat pun kat sini yang sesuai dijadikan lokasi untuk bercuti,baik p mesir kan..hehe...


Nombor 2
LINFEN,CHINA

KOta terbesar penduduknya versi majalah Time,sangat sayup dan gelap yang menjadikan kota ini macam neraka.Udara di sini penuh dengan pencemaran arang batu dan jalan yang sangat padat akan emisi(pancaran/sinaran)Anda harus menjauhkan diri,walaupun anda telah memakai masker atau topeng keselamatan kerana itu tidak mampu menyelamatkan anda.Beli barang china atau sin x pa la..hehe..


Nombor 1
PORT MORESBY,PAPUA NEW GUINEA

Lebih dari 200 penderita HIV muncul setiap bulan,kota ini menjadi antara kota terburuk untuk singgah tambahan lagi nak tinggal di sini, berdasarkan voting atau undian cerdik pandai ekonomi pada tahun 2004,


Populasi bertambah banyak dan tidak terkawal , kes jenayah seksual, kecurian mencapai angka tertinggi 23 kali ganda dari LOndon .Mengikut story,terdapat geng yang terkenal yang telah berhasil merompak wang di bank sekitar kota ini dengan senjata M16..(Fuhh,power 2..)

Jika anda
tak berjaya mencari cenderahati di sini,jangan khuatir kerana setibanya di rumah anda mungkin akan mendapat cenderahati ataupun ole-ole penyakit yang telah anda bawa balik bersama tubuh anda..Jadi,beringatlah sebelum kena..


Alhamdulillah,bersyukurlah kerana kita tinggal dalam negara yang penuh aman dan mudah-mudahan kita sntiasa di bawah payung rahmat Allah Taala .Kita doakan agar seluruh umat di dunia terus dikurniakan nikmat hidup dan terus maju ke hadapan.Semua yang terjadi ini mesti ada sebab dan hikmah disebaliknya.Bersama-samalah kita fikirkannya bersama.Post ni dipetik dari sebuah majalah inggeris dan ditranslate mngikut kefahaman..hehe...

Ingatlah Firman Allah yang bermaksud."Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka mengubahkan sendiri"Wallahu A'lam...

Saturday, June 13, 2009

Darussalam Alami @ Jitra Pot

*klik pada gmbr dan save kat pc tuk lebih jelas

Assalamualaikum...Perhatian kepada semua sahabat-sahabat terutamanya yang berada di Zagazig dan berada di tahun akhir pengajian.Kepada sesiapa yang ingin menghantar kotak kitab atau barang-barang ke Malaysia melalui kapal karg0 boleh segera memaklumkan kepada ana.

Insya'allah pada tahun ini penghantaran akan dibuat pada selepas keluar natijah Imtihan pada bulan Ogos nnti. Harga terkini untuk penghantaran kotak untuk kitab dan barang diselaraskan seperti berikut :


USD 30
RM 120
LE 170


* Diskaun akan diberikan kepada sahabat-sahabat yang menghantar 3 kotak dan keatas.
* Kotak disediakan dan penghantaran terus ke depan pintu rumah.
* Pembayaran boleh dibuat di Mesir atau di Malaysia.

* Barang-barang mudah pecah atau kaca dan pil barakah dalam jumlah yang banyak tidak digalakkan dipos.


Sebarang maklumat atau masalah boleh terus menghubungi :

Mohd Murshid Bin Shafiee 0100719121
Muhamad Fathi Bin Nordin 0100837618

Wednesday, June 10, 2009

Tawakal dan Yakin -Part 2


Alhamdulillah,setinggi syukur dirafa'kan kepada Tuhan pencipta alam,Allah yang maha esa telah dengan rahmat dan hidayah nya dapat ana dan sahabat2 semua menghabiskan imtihan fasa 2 di Universiti yg penuh barakah ini dengan penuh bersemangat dan cemerlang,gemilang dan terbilang.hehe..

Berakhirnya imtihan syafawi pada hari ini 9 Jun 09,maka selesailah imtihan pada tahun ini dan semoga ilmu yang kita terokai dan pelajari ini akan bermanfaat untuk kita semua,Insya'Allah.

Jadi ana habiskan sedikit coretan mengenai hakikat tawakal dan yakin susulan dari post yang lepas.Semoga ianya menambahkan ilmu kepada kita dan menambahkan keyakinan untuk kita terus bermunajat dan bertawakal kepada Allah Taala.

Tawakal merupakan perintah Allah SWT.
Allah berfirman dalam Al-Qur’an (QS. 8 : 61)

وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
“Dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Dalam sebuah hadits diriwayatkan:

عَنْ أَنَسِ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ قَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَعْقِلُهَا وَأَتَوَكَّلُ أَوْ أُطْلِقُهَا وَأَتَوَكَّلُ قَالَ اعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ (رواه الترمذي)
Dari Anas bin Malik ra, ada seseorang berkata kepada Rasulullah SAW. ‘Wahai Rasulullah SAW, aku ikat kendaraanku lalu aku bertawakal, atau aku lepas ia dan aku bertawakal?’ Rasulullah SAW menjawab, ‘Ikatlah kendaraanmu lalu bertawakallah.” (HR. Tirmidzi)

Makna Dan Hakikat Tawakal


Dari segi bahasa, tawakal berasal dari kata ‘tawakala’ yang membawa erti; menyerahkan, mempercayakan dan mewakilkan. (Munawir, 1984 : 1687). Seseorang yang bertawakal adalah seseorang yang menyerahkan, mempercayakan dan mewakilkan segala urusannya hanya kepada Allah SWT.

Sedangkan dari segi istilahnya, tawakal didefinisikan oleh beberapa ulama salaf, yang sesungguhnya memiliki makna yang sama. Diantara definisi mereka adalah:

1. Menurut Imam Ahmad bin Hambal.

Tawakal merupakan pekerjaan hati, ertinya tawakal itu merupakan perbuatan yang dilakukan oleh hati, bukan sesuatu yang diucapkan oleh lisan, bukan pula sesuatu yang dilakukan oleh anggota tubuh. Dan tawakal juga bukan merupakan sebuah keilmuan dan pengetahuan. (Al-Jauzi/ Tahdzib Madarijis Salikin, tt : 337)

2. Ibnu Qoyim al-Jauzi

“Tawakal merupakan amalan dan ubudiyah (baca; penghambaan) hati dengan menyandarkan segala sesuatu hanya kepada Allah, tsiqah terhadap-Nya, berlindung hanya kepada-Nya dan redha atas sesuatu yang menimpa dirinya, berdasarkan keyakinan bahawa Allah akan memberikannya segala ‘kecukupan’ bagi dirinya…, dengan tetap melaksanakan ‘sebab-sebab’ (baca ; faktor-faktor yang mengarakhkannya pada sesuatu yang dicarinya) serta usaha keras untuk dapat memperolehnya.” (Al-Jauzi/ Arruh fi Kalam ala Arwahil Amwat wal Ahya’ bidalail minal Kitab was Sunnah, 1975 : 254)


Sebahagian ulama salafus soleh lainnya memberikan pelbagai pandangan mengenai inti pati takawal, diantaranya adalah ungkapan : Jika dikatakan bahwa Dinul Islam secara umum meliputi dua aspek; yaitu al-isti’anah (meminta pertolongan Allah) dan al-inabah (taubat kepada Allah), maka tawakal merupakan setengah dari komponen Dinul Islam. Kerana tawakal merupakan cabang dari al-isti’anah (meminta pertolongan hanya kepada Allah SWT) : Seseorang yang hanya meminta pertolongan dan perlindungan kepada Allah, menyandarkan dirinya hanya kepada-Nya, maka pada hakikatnya ia bertawakal kepada Allah.

Salafus soleh lainnya, Sahl bin Abdillah al-Tasattiri juga mengemukakan bahwa ‘ilmu merupakan jalan menuju penghambaan kepada Allah. Penghambaan merupakan jalan menuju kewara’an (sifat menjauhkan diri dari segala kemaksiatan). Kewaraan merupakan jalan mmenuju pada kezuhudan. Dan kezuhudan merupakan jalan menuju pada ketawakalan. (Al-Jauzi, tt : 336)

Tawakal merupakan suatu hal yang sangat diperhatikan dalam Islam. Oleh karena itulah, kita dapat melihat, banyak sekali ayat-ayat ataupun hadits-hadits yang memiliki muatan mengenai tawakal kepada Allah SWT seperti contoh yang disebutkan sebelum ini. Demikian juga para salafus soleh, juga sangat memperhatikan masalah ini. Sehingga mereka memiliki ungkapan-ungkapan khusus mengenai tawakal.


Penutup

Tawakal yang merupakan perintah Allah dan sunnah Rasulullah SAW, jika dilakukan dengan baik dan ikhlas, insya'Allah Allah tidak akan menjadikan seorang hamba menjadi hina dan tidak memiliki apa-apa. Kerana tawakal tidak khusus dengan kepasrahan yang tidak beralasan. Namun tawakal harus terlebih dahulu didahului dengan adanya usaha yang bersunggug sungguh. Hilangnya usaha, bererti hilanglah hakikat dari tawakal itu.

Oleh kerananya, marilah kita meningkatkan rasa tawakal kita kepada Allah, dengan memperbanyak unsur-unsur yang merupakan darjat dalam ketawkalan ke dalam diri kita. Sehingga kitapun dapat masuk ke dalam surga Allah tanpa adanya hisab, Insya'Allah. Dan marilah kita sama-sama meningkatkan keyakinan kita sebagai hamba Allah di muka bumi ini.Semoga kita tergolong dalam golongan orang-orang yang berTaqwaAmin.

Friday, June 5, 2009

Tawakal dan Yakin -Part 1



التوكل واليقين


Alhamdulillah syukur dipanjatkan ke hadrat Allah Taala kerana dengan limpah rahmatnya segala dugaan dan ujian sepanjang imtihan ni dapat diatasi dengan baik.Dan syukur kerana Allah telah memberikan kelapangan masa dan kesihatan sepanjang imtihan ini.Terima kasih kepada semua sahabat-sahabat yang telah byk membantu terutama dr Us Hanif,Mustaqim dan Solehuddin (ahli bait..hehe)yg byk memberi semangat dan tunjuk ajar kepada dr ini sepanjang imtihan.

Semoga Allah memberikan kejayaan kepada kita semua dan semoga ilmu yang kita pelajari ini dapat dimanfaatkan dalam hidup kita dan sebagai bekalan kepada kita semua.Kepada sahabat-sahabat yg masih menghadapi imtihan semoga trs tabah dan bersemangat di samping terus berdoa agar Allah memudahkan urusan kita.Doakan tuk imtihan syafawi pada 9hb ni,moga-moga segalanya berjalan dengan sebaiknya Insya'Allah.

Dan apabila kita selesai menjalani imtihan ini dan berusaha sedaya upaya,maka seharusnya bagi kita selaku mukmin bertawakal kepada Allah dan berdoa agar mendapat kejayaan di dunia dan akhirat,Insya'Allah...


Firman Allah Taala..

وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجۡعَل لَّهُ ۥ مَخۡرَجً۬ا (٢) وَيَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَيۡثُ لَا يَحۡتَسِبُ‌ۚ وَمَن يَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُ ۥۤ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَـٰلِغُ أَمۡرِهِۦ‌ۚ قَدۡ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدۡرً۬ا

" Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah ( dengan mengerjakan suruhNya dan meninggalkan laranganNya) , nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya) , (2) serta akan memberikan rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan ( ingatlah ) , sesiapa berserah diri semata kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya ( untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesunguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya setiap sesuatu. (3)

فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ
Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.

Sabda Rasulullah..

حَدَّثَنَا أَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ حَدَّثَنَا حَيْوَةُ أَخْبَرَنِي بَكْرُ بْنُ عَمْرٍو أَنَّهُ سَمِعَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ هُبَيْرَةَ يَقُولُ إِنَّهُ سَمِعَ أَبَا تَمِيمٍ الْجَيْشَانِيَّ يَقُولُ سَمِعَ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ إِنَّهُ سَمِعَ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَوْ أَنَّكُمْ تَتَوَكَّلُونَ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ لَرَزَقَكُمْ كَمَا يَرْزُقُ الطَّيْرَ تَغْدُو خِمَاصًا وَتَرُوحُ بِطَانًا-رواه أحمد


Dari Umar bin Khattab ra berkata, bahwa beliau mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Sekiranya kamu benar-benar bertawakal kepada Allah SWT dengan tawakal yang sebenar-benarnya, sungguh kamu akan diberi rezki (oleh Allah SWT), sebagaimana seekor burung diberi rezki; dimana ia pergi pada pagi hari dalam keadaan lapar, dan pulang di petang hari dalam keadaan kenyang (HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah).

Makna Hadis Secara Umum

Hadits di atas menjelaskan tentang hakikat tawakal yang digambarkan oleh Rasulullah SAW dengan perumpamaan seekor burung. Dimana burung pergi (baca ; mencari kurnia Allah) pada pagi hari dengan perut kosong kerana lapar, namun di petang hari ia pulang dalam keadaan perut kenyang dan terisi penuh. Kerana pada hakikatnya Allah SWT lah yang memberikan rezkinya sesuai dengan kehendaknya.

Demikian juga manusia, sekiranya manusia benar-benar bertawakal kepada Allah SWT dengan mengamalkan hakikat tawakal yang sesungguhnya, tentulah dari aspek rezki, Allah SWT akan memberikan rezki padanya sebagaimana seekor burung yang keluar pada pagi hari dengan perut kosong dan pulang pada petang hari dengan perut kenyang. Bermakna insya'Allah Allah akan mengurniakan rezki yang secukupnya kepada hambanya.

*gambar sekadar hiasan


Monday, June 1, 2009

Kenali Syeikh Al-Azhar As-Syarif



Dr. Muhammad Syed Tantawi dilahirkan pada 28 Oktober 1928 di Kampung Saleem Syarqiyyah, Daerah Tama Governorate Soohaj. Beliau mendapat pendidikan asas di kampungnya dan setelah menghafaz al Quran, beliau meneruskan pengajian ke Institut Agama di Iskandariah pada tahun 1944.

Apabila tamat pengajian menengahnya beliau menyambung pelajarannya ke Fakulti Usuluddin, Universiti al Azhar di Kaherah pada tahun 1958. Mendapat ijazah Sarjana Muda dengan Kepujian (al ‘Aliyah). Manakala pada tahun1959, beliau telah berjaya mendapat Ijazah Sarjana Pendidikan dan beliau meneruskan pengajian sehingga ke peringakat PHD di dalam bidang Ulum Quran wa Tafsir pada tahun 1966 dengan pangkat mumtaz. Tajuk Tesis beliau ketika itu ialah Banu Israel dalam Al Quran dan Sunnah.


Beliau pernah berkhidmat di Kementerian Waqaf Mesir sehingga tahu 1964 sebelum dilantik sebagai pensyarah di Fakulti Usuluddin pada tahun 1968. Beliau kemudiannya berpindah perkhidmatan ke Universiti Islam Libya pada tahun 1972 sehingga tahun 1976 di mana ketika itu beliau dilantik menjadi Dekan Fakulti Usuluddin di Universiti Al Azhar Cawangan Asyut. Pada tahun 1980 pula beliau ke Universiti Islam Madinah di Negara Saudi Arabia sebagai Ketua Jabatan Tafsir dan Ulum Quran Peringkat Pengajian Siswazah.

Selain itu juga beliau pernah menjadi pensyarah di Universiti Basrah, Iraq. Pada tahun 1985 beliau dilantik sebagai Dekan Fakulti Pengajian Islam dan Bahasa Arab di Universiti al Azhar Kaherah. Manakala pada 28 Oktober tahun 1986 beliau secara rasmi telah dilantik sebagai Mufti Kerajaan Republik Arab Mesir dan akhirnya pada 8 Zulkaedah 1416H bersamaan 17 Mac 1996 M, beliau telah dilantik sebagai Sheikhul Azhar Syarif yang ke-49 bagi Negara Republik Arab Mesir sehingga sekarang.



Dr. Muhammad Syed Tantawi sangat aktif dalam memberikan khidmat kepada masyarakat dan banyak membuat penyelidikan ilmiah, menulis makalah, mengambil bahagian dalam pelbagai seminar, forum, konvokesyen dan majlis-majlis ilmu di Masjid Al Azhar.

Beliau banyak menyumbangkan hasil penulisannya di dalam majalah-majalah di dalam dan di luar negara. Beliau merupakan ulama’ yang tegas dan berani dalam mengemukakan pandangan dan pendapat dalam apa jua isu yang dibangkitkan sama ada di peringkat tempatan mahupun di perigkat antarabangsa.Semoga Allah memudahkan urusan beliau dan memberikan kesihatan yang sempurna kepada beliau dan semoga Allah memberkati segala usaha murni beliau.

Dipetik dari pmram.org

Monday, May 25, 2009

Marriage As An Islamic Institution



Marriage , according to Islam , is the fundamental institution which aims at establishing the family.the first unit of society.Thus , marriage is a sacred institution that must be protected from any harm.

Marriage in Islam partly aims at the multiplication of human race. Psychologists and sociologists agree that the best environtment for the growth of a child is his family.That is why Islam encourages marriage and protects family against all forms of corruption in order to develop the psychological health of men,women and children.Without marriage,there would be no family; without the family there would be no psychologically balanced human life for adults or for children.

When a man plans to marry a certain woman , he makes a proposal of marriage to her or to her parents or her guardian.In the meantime , no man else can propose to the same woman until the first man withdraws his proposal or is rejected.The reason here is to avoid any enmity caused by quarrelling over marrying a certain woman.

In Islam marriage should be based on the concent of both sides, i.e., husband and wife. The husband gives the wife a dowry specified in the marriage contract and this dowry, i.e., the free gift,is paid to the wife at yhe time of contracting the marriage.

The amount of the dowry in Islam depends on the financial ability of the husband and on the social position of the wife. In many cases, the dowry in Islam is devided into two parts; an advance dowry and a deferred dowry. The advance dowry is paid upon contracting marriage and the deferred dowry is paid upon the termination of the marriage whether by dealth or separation.

Men have the right to choose their wives and women have the right to choose their husbands. Of course a young girl might not have enough experience to choose the right man; therefore the advice of her father or guardian has its justification . But no father or guardian has the right to force a girl to get married to a man whom she does not accept.In other words ,in Islam the consent of the woman to marry a certain man is essential.In the Glorious Quran also wrote in many verses stresses about the importance of marriage to all men and women.





p/s ......Post ini tak tertakluk kepada mana-mana keadaan..hehe..cuma untuk perkongsian bersama semua sahabat2...tajuk ini antara muqarrar bg tahun 3 bahasa arab..kalao tak faham boleh rujuk kamus yang berhampiran atau datang sendiri bertalaqqi dengan org yg sepatutnya..Untuk maklumat lanjut bolehlah merujuk kepada kitab-kitab Fikh,Hadis,Tafsir dan sbg. Semoga mendapat manfaat...Teruskan berusaha....Bittaufiq Wannajah...

*us zaidan dgn babynya...

Thursday, May 21, 2009

semangat tuk study...chaiyok!!!



Dalam fatrah imtihan yang amat mencabar ni..tiba-tiba rasa nak tgk movie yg boleh menaikkan semangat untuk teruskan study..walaupun dah byk kali ulang..hehehe...movie ni mmg byk memberi kesan kepada semua spt mana yg kwn2 lain postkan dalam blog mereka...

So,walaupun dah lama x update blog ni,tiba2 rs terdetik nak ajak semua hayati lirik lagu ni..mgkin dpt menyemarakkan lg semangat kita untuk study..hehehe...
kalo nak dengar lagu bleh la tekan kat cni...


Mimpi adalah kunci
untuk kita menaklukkan dunia
berlarilah
tanpa lelah sampai engkau
meraihnya

laskar pelangi
takkan terikat waktu
bebaskan mimpimu di angkasa
raih bintang di jiwa

menarilah dan terus tertawa
walau dunia tak seindah surga
bersukurlah pada yang kuasa
cinta kita di dunia

selamanya…

cinta kepada hidup
memberikan senyuman abadi
walau ini kadang tak adil
tapi cinta lengkapi kita

laskar pelangi
takkan terikat waktu
jangan berhenti mewarnai
jutaan mimpi di bumi

menarilah dan terus tertawa
walau dunia takseindah surga
bersukurlah pada yang kuasa
cinta kita di dunia

selamanya…

""Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya......bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya...""

Monday, March 16, 2009

Usaha Pembesaran Masjidil Haram



Arkitek diminta membina bangunan yang boleh menampung lebih 1.5 juta orang dalam satu masa dan mampu memantulkan haba kerana iklim panas serta mengutamakan alam sekitar

MAKKAH al Mukarramah, kota suci umat Islam menjadi pusat pengumpulan manusia terbesar terutama apabila tiba musim haji setiap tahun.

Saban tahun, jumlah jemaah mengunjungi tempat ibadat itu semakin meningkat, justeru ia memerlukan kawasan yang besar bagi menampung jemaah terbabit melakukan ibadat dengan selesa dan tenang sepanjang berada di sana.

Sehubungan itu, satu perancangan membesarkan kawasan Masjidil Haram sedang giat dijalankan dan dijangka siap sepenuhnya dalam tempoh lima tahun.

Projek itu memfokuskan kepada dua perkara utama iaitu pembangunan rohani dan konsep mesra alam dalam memberi keselesaan kepada jemaah haji dan umrah yang datang mengunjungi tempat itu untuk melakukan ibadat.

Perancangan itu membabitkan kemudahan semua golongan jemaah termasuk orang kurang upaya (OKU) dan warga emas uzur yang ingin menyempurnakan rukun Islam kelima itu. Antaranya, mewujudkan laluan khas Saie bagi golongan terbabit agar ia tidak bercampur dengan jemaah normal.


Bagi merealisasikan projek berkenaan, seramai enam arkitek berpengalaman dan pakar dalam bidang perancangan bandar dan wilayah dilantik menganggotai Panel Antarabangsa Untuk Pembesaran Masjidil Haram.


Mereka ini bertanggungjawab merangka garis panduan untuk pembangunan semula Makkah khususnya pembesaran Masjidil Haram untuk dibentangkan kepada Raja Arab Saudi, Raja Abdullah Abdul Aziz Al-Saud .

Mereka masing-masing seorang berasal dari Turki, Arab Saudi, Algeria, Malaysia dan dua dari Lebanon.

Malaysia diwakili Profesor Kulliyyah Seni Bina dan Reka Bentuk Alam Sekitar, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Prof Dr Ismawi Zen.

Di bawah panel itu, sebanyak 16 kumpulan daripada pelbagai negara sudah membentangkan kertas cadangan masing-masing dan Raja Abdullah bakal memilih lebih satu kumpulan berdasarkan kepakaran yang ada pada setiap kumpulan.

Semua kertas cadangan itu, masih di peringkat awal perbincangan namun begitu, sebahagian kecil pengubahsuaian seperti pembesaran laluan Saie sudah dilakukan bagi memudahkan jemaah haji mengerjakan ibadat itu pada musim haji lepas.

Kerja menyiapkan pelan itu dijangka siap akhir tahun ini manakala kerja fizikal dapat dimulakan selewat-lewatnya awal tahun depan.

Ketika ini, kerja awal sudah dimulakan dengan merobohkan bangunan di sekitar masjid terbabit sejak September tahun lalu dan berterusan hingga ke hari ini. Pembersihan kawasan itu merangkumi kira-kira 650 meter dari kawasan masjid berkenaan.

Apabila siap kelak, kawasan ibadat itu dijangka boleh menampung 1.5 juta orang khususnya pada musim haji dan bulan Ramadan. Untuk tujuan itu, pelbagai perkara diambil kira seperti soal keselamatan dan keselesaan jemaah, sistem pengangkutan, kemudahan tandas dan tempat melakukan ibadat.

Dalam konsep mampan, arkitek diminta merancang bangunan yang mampu memantulkan haba kerana iklim panas serta mengutamakan alam sekitar, kemudahan untuk warga emas dan sistem yang boleh dipraktikkan.

Berdasarkan kepada cadangan bernas yang sudah dibentangkan, pemerintah Arab Saudi, Raja Abdullah bakal mewujudkan satu lagi kumpulan bagi mengumpulkan semua cadangan dengan cara baik dalam usaha menjadikan masjid itu sebagai penghubung kepada umat Islam di seluruh dunia.

Dalam penstrukturan semula kota Makkah ini, beberapa ulama mengutarakan pandangan tidak bersetuju kerana dikhuatiri pembinaannya yang canggih bakal mengundang masalah seperti tidak dapat menumpukan perhatian ketika melakukan ibadat lantaran terpegun dengan reka bentuk masjid itu.

Selain itu, pembangunan semula Makkah ini juga bakal menghidupkan kembali fungsi masjid pada zaman Rasulullah sebagai tempat perkembangan ilmu, yang mana kerajaan Arab Saudi mahu menubuhkan sebuah institusi pengajian di dalam masjid itu.

Ada masa dan kawasan tertentu kota Makkah tidak sesak ketika musim haji dan umrah, menyebabkan kerajaan bercadang membina sebuah universiti di satu bahagian di dalam masjid berkenaan bagi mengimarahkan kawasan ibadat itu agar tidak kelihatan kosong dan sepi.

Universiti ini menawarkan kursus dalam bidang sains dan teknologi membuka peluang kepada umat Islam belajar mengenai ilmu berkenaan juga membuktikan kepada orang luar bahawa masjid tidak hanya sebagai tempat ibadat malah lebih daripada itu.

Di samping itu, pembinaan terowong pejalan kaki dan stesen perkhidmatan awam seumpama sistem transit aliran ringan (LRT) seperti di Malaysia, turut diwujudkan bagi keselesaan jemaah bergerak sepanjang berada di kota suci itu.

Pada masa ini, kenderaan persendirian dibenarkan masuk ke kawasan masjid namun selepas LRT siap, semua kenderaan perlu diletakkan di Masjid Tana’im yang mana jemaah akan menaiki LRT itu untuk ke masjid terbabit.

Sedia lebih kemudahan untuk OKU beribadat

PROJEK pembesaran Masjidil Haram di Makkah akan menyaksikan kemudahan melakukan ibadat tawaf yang lebih selesa untuk golongan orang kurang upaya (OKU).

Pada masa ini, orang kurang upaya termasuk golongan tua dan uzur melakukan tawaf di tingkat dua bersama jemaah biasa dan dengan peningkatan kemudahan yang dilaksanakan kerajaan Arab Saudi itu satu laman khas bagi mereka melakukan ibadat itu diwujudkan.

Perkara ini dimaklumkan Pensyarah Jabatan Landskap, Kulliyah Seni Bina dan Reka Bentuk, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, Profesor Dr Ismawi Zen pada syarahan berhubung pembangunan semula kota Makkah, baru-baru ini.

Profesor Ismawi adalah antara enam arkitek dari empat negara yang dipilih menganggotai Panel Antarabangsa Untuk Pembesaran Masjidil Haram yang mana kerja pembinaan bermula September lalu.

Bekas timbalan rektor perancangan dan pembangunan UIAM itu berkata, selain kemudahan OKU, satu lagi ciri menarik projek itu adalah pengenalan kepada satu sistem yang membuatkan jemaah menggunakan air dalam jumlah minimum untuk berwuduk, sekali gus mengurangkan pembaziran.

Beliau berkata, kajian menunjukkan purata seorang jemaah menggunakan 1.5 liter air untuk berwuduk.

“Melalui sistem ini seseorang jemaah hanya akan menggunakan 0.5 liter air saja yang bersesuaian dengan ajaran Islam iaitu mengajar umatnya supaya tidak membazir dalam apa juga keadaan,” kata nya.

Katanya, projek pembesaran Makkah al-Mukarramah ini menggunakan teknologi tinggi bagi menaik taraf infrastruktur yang ada ke tahap lebih baik dalam memberi keselesaan kepada jemaah haji dan umrah yang datang mengunjungi tempat suci itu untuk melakukan ibadat.

Ismawi berharap jemaah yang berkunjung ke sana tidak hanya melakukan ibadat semata-mata tetapi menghayati setiap rukun Haji yang dilaksanakan kerana Masjidil Haram satu ketika dulu pernah menjadi pusat pengajian ilmu dan berkembang menjadi pusat pengumpulan cendekiawan dan masyarakat.

Sejarah pembesaran Masjidil Haram pada era moden:

· Fasa pertama dilakukan pada 1955 atas arahan Raja Abdul Aziz, pengasas Arab Saudi.

· Pada 1988 pula, Raja Fahd Abdul aziz Al Saud mengarahkan pembesaran kawasan solat dari 152,000 kepada 356,000 meter persegi.

· Projek pembesaran kali ketiga ini dilakukan di bawah kepimpinan Raja Abdullah Abdul Aziz di bawah tanggungan penuh Kerajaan Arab Saudi.

Empat garis panduan (larangan) kerajaan Arab Saudi dalam merancang pembangunan di Masjidil Haram iaitu:
1) Larangan mengubah suai Kaabah.
2) Lokasi Saie iaitu antara Bukit Safa dan Marwah.
3) Kedudukan telaga Zam Zam.
4) Sempadan tanah haram.

Empat pertimbangan yang diambil kira:
1) Konsep mampan.
2) Pembangunan kerohanian
3) Sejarah
4) Kapasiti

Semoga usaha murni yang dijalankan ini dimudahkan oleh Allah Subhanahu Wataala..

Dipetik dari Berita Harian

Thursday, February 12, 2009

Mitos Hari Kasih Sayang( Valentine Day)


14 Februari, adalah tanggal yang telah lekat dengan kehidupan muda-mudi kita. Hari yang lazim disebut Valentine Day ini, konon adalah momen berbagi, mencurahkan segenap kasih sayang kepada “pasangan”-nya masing-masing dengan memberi hadiah berupa coklat, patung, mawar, dan lainnya. Seakan tak terkecuali, remaja Islam pun turut larut dalam ritus tahunan ini, meski tak pernah tahu bagaimana akar sejarah perayaan ini bermula.

Sesungguhnya Allah Subahanahu wa Ta'ala telah memilih Islam sebagai agama bagi kita, sebagaimana firman-Nya:

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللهِ اْلإِسْلاَمُ

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam.” (Ali ‘Imran: 19)
Allah Subahanahu wa Ta'ala juga menyatakan bahwa Dia tidak menerima dari seorang pun agama selain Islam. Allah Subahanahu wa Ta'ala berfirman:


وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ اْلإِسْلاَمِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي اْلآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) darinya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Ali ‘Imran: 85)
Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam juga bersabda:


وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لاَ يَسْمَعُ بِي يَهُودِيٌّ وَلاَ نَصْرَانِيٌّ ثُمَّ يَمُوتُ وَلَمْ يُؤْمِنْ بِالَّذِي أُرْسِلْتُ بِهِ إِلاَّ كَانَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ

“Demi Dzat yang jiwa Muhammad di tangan-Nya, tidak ada seorangpun yang mendengar tentang aku, baik dia Yahudi atau Nasrani, lalu dia mati dalam keadaan tidak beriman dengan risalah yang aku diutus dengannya, kecuali dia termasuk penghuni neraka.”
Semua agama yang ada di masa ini –selain Islam– adalah agama yang batil. Tidak bisa menjadi (jalan) pendekatan kepada Allah Subahanahu wa Ta'ala. Bahkan bagi seorang hamba, agama-agama itu tidaklah menambah kecuali kejauhan dari-Nya, sesuai dengan kesesatan yang ada padanya.
Telah lama, tersebar suatu fenomena –yang menyedihkan– di kalangan banyak pemuda-pemudi Islam. Fenomena ini merupakan bentuk nyata sikap taqlid (mengikut tanpa pengetahuan) terhadap kaum Nasrani, yaitu Hari Kasih Sayang (Valentine Day). Berikut ini secara ringkas akan dipaparkan asal-muasal perayaan tersebut, perkembangannya, tujuan serta bagaimana seharusnya seorang muslim menyikapinya.

Asal Muasal Hari Valentine ni??
Perayaan ini termasuk salah satu hari raya bangsa Romawi paganis (penyembah berhala), di mana penyembahan berhala adalah agama mereka semenjak lebih dari 17 abad silam. Perayaan ini merupakan ungkapan –dalam agama paganis Romawi– kecintaan terhadap sembahan mereka.


Perayaan ini memiliki akar sejarah berupa beberapa kisah yang turun-temurun pada bangsa Romawi dan kaum Nasrani pewaris mereka. Kisah yang paling masyhur tentang asal-muasalnya adalah bahwa bangsa Romawi dahulu meyakini bahwa Romulus –pendiri kota Roma– disusui oleh seekor serigala betina, sehingga serigala itu memberinya kekuatan fisik dan kecerdasan pikiran.

Bangsa Romawi memperingati peristiwa ini pada pertengahan bulan Februari setiap tahun dengan peringatan yang megah. Di antara ritualnya adalah menyembelih seekor anjing dan kambing betina, lalu dilumurkan darahnya kepada dua pemuda yang kuat fisiknya. Kemudian keduanya mencuci darah itu dengan susu. Setelah itu dimulailah pawai besar dengan kedua pemuda tadi di depan rombongan. Keduanya membawa dua potong kulit yang mereka gunakan untuk melumuri segala sesuatu yang mereka jumpai. Para wanita Romawi sengaja menghadap kepada lumuran itu dengan senang hati, karena meyakini dengan itu mereka akan dikaruniai kesuburan dan melahirkan dengan mudah.

Apa Hubungan St. Valentine dengan Perayaan Ini?
Versi I: Disebutkan bahwa St. Valentine adalah seorang yang mati di Roma ketika disiksa oleh Kaisar Claudius sekitar tahun 296 M. Di tempat terbunuhnya di Roma, dibangun sebuah gereja pada tahun 350 M untuk mengenangnya.
Ketika bangsa Romawi memeluk Nasrani, mereka tetap memperingati Hari Kasih Sayang. Hanya saja mereka mengubahnya dari makna kecintaan kepada sesembahan mereka, kepada pemahaman lain yang mereka istilahkan sebagai martir kasih sayang, yakni St. Valentine, sang penyeru kasih sayang dan perdamaian, yang –menurut mereka– mati syahid pada jalan itu.


Di antara aqidah batil mereka pada hari tersebut, dituliskan nama-nama pemudi yang memasuki usia nikah pada selembar kertas kecil, lalu diletakkan pada talam di atas almari buku. Lalu diundanglah para pemuda yang ingin menikah untuk mengambil salah satu kertas itu. Kemudian sang pemuda akan menemani si wanita pemilik nama yang tertulis di kertas (yang diambilnya) selama setahun. Keduanya saling menguji perilaku masing-masing, baru kemudian mereka menikah. Bila tidak cocok, mereka mengulangi hal yang serupa tahun mendatang.
Para cendiakawan agama Nasrani menentang sikap memtaqlid ini, dan menganggapnya sebagai perosak akhlak para pemuda dan pemudi. Maka perayaan ini pun dilarang di Italia. Dan tidak diketahui bilakah perayaan ini dihidupkan kembali.
Versi II: Bangsa Romawi di masa paganis dahulu merayakan sebuah hari raya yang disebut hari raya Lupercalia1. Ini adalah hari raya yang sama seperti pada kisah versi I di atas. Pada hari itu, mereka mempersembahkan qurban bagi sesembahan mereka selain Allah Subahanahu wa Ta'ala. Mereka meyakini bahwa berhala-berhala itu mampu menjaga mereka dari keburukan dan menjaga binatang gembalaan mereka dari serigala.
Ketika bangsa Romawi memeluk agama Nasrani, dan Kaisar Claudius II berkuasa pada abad ketiga, dia melarang tentaranya menikah. Karena menikah akan menyibukkan mereka dari peperangan yang mereka jalani. Maka St. Valentine menentang peraturan ini, dan dia menikahkan tentara secara diam-diam. Lalu Kaisar mengetahuinya dan memenjarakannya, sebelum kemudian dia dihukum mati.
Versi III: Kaisar Claudius II adalah penyembah berhala, sedangkan Valentine adalah penyeru agama Nasrani. Sang Kaisar berusaha mengeluarkannya dari agama Nasrani dan mengembalikannya kepada agama paganis Romawi. Namun Valentine tetap teguh memeluk agama Nasrani, dan dia dibunuh karenanya pada 14 Februari 270 M, malam hari raya paganis Romawi: Lupercalia.
Ketika bangsa Romawi memeluk Nasrani, mereka tetap melakukan perayaan paganis Lupercalia, hanya saja mereka mengaitkannya dengan hari terbunuhnya Valentine untuk mengenangnya.

Tujuan Perayaan Hari Kasih Sayang
1. Menampakkan kegembiraan dan kesenangan di antara pasangan.
2. Saling memberi mawar merah, sebagai ungkapan cinta, yang dalam budaya Romawi paganis merupakan bentuk cinta kepada sesembahan kepada selain Allah Subahanahu wa Ta'ala.
3. Menyebarkan kad ucapan selamat hari raya tersebut. Pada sebagiannya terdapat gambar Cupid, seorang anak kecil dengan dua sayap membawa busur dan panah. Cupid adalah dewa cinta erotis dalam mitologi Romawi paganis. Maha Tinggi Allah dari kedustaan dan kesyirikan mereka dengan ketinggian yang besar.
4. Saling memberi ucapan kasih sayang, rindu, dan cinta dalam kad ucapan yang saling mereka kirimi.
5. Di banyak negeri Nasrani diadakan perayaan pada siang hari, dilanjutkan berhibur sambil berdansa, bercampur baur lelaki dan perempuan.


Beberapa versi kisah yang disebutkan seputar perayaan ini dan simbolnya, St. Valentine, bisa memberikan pencerahan kepada orang berakal. Terlebih lagi seorang muslim yang mentauhidkan Allah Subahanahu wa Ta'ala. Pemaparan di atas menjelaskan hakikat perayaan ini kepada kaum muslimin yang tidak tahu dan tertipu, kemudian ikut merayakannya. Mereka hakikatnya meniru umat Nasrani yang sesat, dan mengambil segala yang datang dari Barat, Nasrani, lagi atheis.

Renung-renungkan lah....
Barangsiapa yang membaca kisah yang telah disebutkan seputar perayaan paganis ini, akan jelas baginya hal-hal berikut:
1. Asalnya adalah aqidah paganis (penyembahan berhala) kaum Romawi, untuk mengungkapkan rasa cinta kepada berhala yang mereka ibadahi selain Allah Subahanahu wa Ta'ala. Barangsiapa yang merayakannya, berarti dia merayakan momen pengagungan dan penyembahan berhala. Padahal Allah Subahanahu wa Ta'ala telah mengingatkan kita dari perbuatan syirik:


وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. بَلِ اللهَ فَاعْبُدْ وَكُنْ مِنَ الشَّاكِرِينَ
“Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu: ‘Jika kamu mempersekutukan (Allah), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang rugi. Karana itu, maka hendaklah Allah saja yang kamu sembah dan hendaklah kamu termasuk orang-orang yang bersyukur’.” (Az-Zumar: 65-66)
Allah Subahanahu wa Ta'ala juga menyatakan melalui lisan ‘Isa 'alaihissalam:


إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

"Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun." (Al-Ma`idah: 72)
Dan seorang muslim wajib berhati-hati dari syirik dan segala yang akan membawanya kepada syirik.
2. Awal mula perayaan ini di kalangan bangsa Romawi paganis terkait dengan kisah dan khurafat yang tidak bisa diterima akal sehat, apalagi akal seorang muslim yang beriman kepada Allah Subahanahu wa Ta'ala dan para rasul-Nya.
Pada satu versi, disebutkan bahwa seekor serigala betina menyusui Romulus pendiri kota Roma, sehingga memberinya kekuatan fisik dan kecerdasan pikiran. Ini menyalahi aqidah seorang muslim, bahawa yang memberikan kekuatan fisik dan kecerdasan pikiran hanyalah Allah Subahanahu wa Ta'ala, Dzat Maha Pencipta, bukan air susu serigala. Dalam versi lain, pada perayaan itu kaum Romawi paganis mempersembahkan qurban untuk berhala sesembahan mereka, dengan keyakinan bahwa berhala-berhala itu mampu mencegah terjadinya keburukan dari mereka dan mampu melindungi binatang gembalaan mereka dari serigala. Padahal, akal yang sehat mengetahui bahwa berhala tidaklah dapat menimpakan kemudaratan, tidak pula bisa memberikan suatu kemanfaatan.
Bagaimana mungkin seorang berakal mau ikut merayakan perayaan seperti ini? Terlebih lagi seorang muslim yang Allah Subahanahu wa Ta'ala telah menganugerahkan agama yang sempurna dan aqidah yang lurus ini kepadanya.
3. Di antara syi’ar teruknya perayaan ini adalah menyembelih anjing dan domba betina, lalu darahnya dilumurkan kepada dua orang pemuda, kemudian darah itu dicuci dengan susu, dst. Orang yang berfitrah lurus tentu akan menjauh dari hal yang seperti ini. Akal yang sehat pun tidak bisa menerimanya.
4. Keterkaitan St. Valentine dengan perayaan ini diperselisihkan, juga dalam hal sebab dan kisahnya. Bahkan, sebagian literatur meragukannya dan menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak pernah terjadi. Sehingga pantas bagi kaum Nasrani untuk tidak mengakui perayaan paganis ini yang mereka tiru dari bangsa Romawi paganis. Terlebih lagi keterkaitan perayaan ini dengan salah satu santo (orang-orang suci dalam khazanah Nasrani, ed.) mereka, masih diragukan. Bila merayakannya teranggap sebagai aib bagi kaum Nasrani, yang telah mengganti-ganti agama mereka dan mengubah kitab mereka, tentu lebih tercela bila seorang muslim yang ikut merayakannya. Dan bila benar bahwa perayaan ini terkait dengan terbunuhnya St. Valentine karena mempertahankan agama Nasrani, maka apa hubungan kaum muslimin dengan St. Valentine?
5. Para pemuka Nasrani telah menentang perayaan ini karena timbulnya kerusakan akhlak pemuda dan pemudi akibat perayaan ini, maka dilaranglah perayaan ini di Italia, pusat Katholik. Lalu perayaan ini muncul kembali dan tersebar di Eropa. Dari sanalah menular ke negeri kaum muslimin. Bila pemuka Nasrani –pada masa mereka– mengingkari perayaan ini, maka wajib bagi para ulama kaum muslimin untuk menerangkan hakikatnya dan hukum merayakannya. Sebagaimana wajib bagi kaum muslimin yang awam untuk mengingkari dan tidak menerimanya, sekaligus mengingkari orang yang ikut merayakannya atau menularkannya kepada kaum muslimin.

Mengapa Kaum Muslimin Tidak Boleh Merayakannya?
Sebagian kaum muslimin yang ikut merayakannya mengatakan bahwa Islam juga mengajak kepada kecintaan dan kedamaian. Dan Hari Kasih Sayang adalah saat yang tepat untuk menyebarkan rasa cinta di antara kaum muslimin. Sehingga, apa yang menghalangi untuk merayakannya?
Jawaban terhadap pernyataan ini dari beberapa sisi:
1. Hari raya dalam Islam adalah ibadah untuk mendekatkan diri kepada Allah Subahanahu wa Ta'ala. Hari raya merupakan salah satu syi’ar agama yang agung. Sedangkan dalam Islam, tidak ada hari raya kecuali hari Jum’at, Idul Fithri, dan Idul Adh-ha. Perkara ibadah harus ada dalilnya. Tidak boleh seseorang membuat hari raya sendiri, yang tidak disyariatkan oleh Allah Subahanahu wa Ta'ala dan Rasul-Nya Shallallahu 'alaihi wa sallam.
Berdasarkan hal ini, perayaan Hari Kasih Sayang ataupun selainnya yang diada-adakan, adalah perbuatan mengada-adakan (bid’ah) dalam agama, menambahi syariat, dan bentuk kurafat terhadap Allah Subahanahu wa Ta'ala, Dzat yang telah menetapkan syariat.
2. Perayaan Hari Kasih Sayang merupakan bentuk tasyabbuh (menyerupai) bangsa Romawi paganis, juga menyerupai kaum Nasrani yang meniru mereka, padahal ini tidak termasuk (amalan) agama mereka.
Ketika seorang muslim dilarang menyerupai kaum Nasrani dalam hal yang memang termasuk agama mereka, maka bagaimana dengan hal-hal yang mereka ada-adakan dan mereka menirunya dari para penyembah berhala?
Seorang muslim dilarang menyerupai orang-orang kafir –baik penyembah berhala ataupun ahli kitab– baik dalam hal aqidah dan ibadah, maupun dalam adat yang menjadi kebiasaan, akhlak, dan perilaku mereka. Allah Subahanahu wa Ta'ala berfirman:


وَلاَ تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ وَأُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

“Dan janganlah kamu menyerupai orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang mendapat siksa yang berat.” (Ali ‘Imran: 105)


أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ وَلا يَكُونُوا كَالَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلُ فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوبُهُمْ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ فَاسِقُونَ
“Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka)? Dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al-Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.” (Al-Hadid: 16)
Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:


مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk golongan mereka.” (HR. Ahmad, 3/50, dan Abu Dawud, no. 5021)
Tasyabbuh (menyerupai) orang kafir dalam perkara agama mereka –di antaranya adalah Hari Kasih Sayang– lebih berbahaya daripada menyerupai mereka dalam hal pakaian, adat, atau perilaku. Karena agama mereka tidak lepas dari tiga hal: yang diada-adakan, atau yang telah diubah, atau yang telah dihapuskan hukumnya (dengan datangnya Islam). Sehingga, tidak ada sesuatupun dari agama mereka yang boleh menjadi saranan untuk mendekatkan diri kepada Allah Subahanahu wa Ta'ala.
3. Tujuan perayaan Hari Kasih Sayang pada masa ini adalah menyebarkan kasih sayang di antara manusia seluruhnya, tanpa membezakan antara orang yang beriman dengan orang kafir. Hal ini menyelisihi agama Islam. Hak orang kafir yang harus ditunaikan kaum muslimin adalah bersikap adil dan tidak menzaliminya. Dia juga berhak mendapatkan sikap baik –bilamana masih ada hubungan silaturahim– dengan syarat: tidak memerangi atau membantu memerangi kaum muslimin. Allah Subahanahu wa Ta'ala berfirman:


لاَ يَنْهَاكُمُ اللهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ
“Allah tiada melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” (Al-Mumtahanah: 8)
Bersikap adil dan baik terhadap orang kafir tidaklah berkonsekuensi mencintai dan berkasih sayang dengan mereka. Allah Subahanahu wa Ta'ala bahkan memerintahkan untuk tidak berkasih sayang dengan orang kafir dalam firman-Nya:


لاَ تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ
“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka.” (Al-Mujadilah: 22)
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah t berkata: “Sikap tasyabbuh akan melahirkan sikap kasih sayang, cinta dan loyalitas di dalam batin. Sebagaimana kecintaan yang ada di batin akan melahirkan sikap menyerupai.” (Al-Iqtidha`, 1/490)
4. Kasih sayang yang dimaksud dalam perayaan ini semenjak dihidupkan oleh kaum Nasrani adalah cinta, rindu, dan kasmaran, di luar hubungan pernikahan. Buahnya, tersebarnya zina dan kekejian, yang karenanya pemuka agama Nasrani –pada waktu itu– menentang dan melarangnya.
Kebanyakan pemuda muslimin merayakannya karena menuruti syahwat, dan bukan karena keyakinan khurafat sebagaimana bangsa Romawi dan kaum Nasrani. Namun hal ini tetaplah tidak bisa menafikan adanya sikap tasyabbuh (menyerupai) orang kafir dalam salah satu perkara agama mereka. Selain itu, seorang muslim tidak diperbolehkan menjalin hubungan cinta dengan seorang wanita yang tidak halal baginya, yang merupakan pintu menuju zina.

Sikap yang Seharusnya Ditempuh Seorang Muslim
1. Tidak ikut merayakannya, menyertai orang yang merayakannya, atau menghadirinya.
2. Tidak membantu/mendukung orang kafir dalam perayaan mereka, dengan memberikan hadiah, menyediakan peralatan untuk perayaan itu atau syi’ar-syi’arnya, atau meminjaminya.
3. Tidak membantu kaum muslimin yang ikut-ikutan merayakannya. Bahkan ia wajib mengingkari mereka, karena kaum muslimin yang merayakan hari raya orang kafir adalah perbuatan mungkar yang harus diingkari.
Dari sini, kaum muslimin tidak boleh pula menjual bingkisan (pernak-pernik) bertema Hari Kasih Sayang, baik pakaian tertentu, mawar merah, kartu ucapan selamat, atau lainnya. Karena memperjualbelikannya termasuk membantu kemungkaran. Sebagaimana juga tidak boleh bagi orang yang diberi hadiah Hari Kasih Sayang untuk menerimanya. Karena, menerimanya mengandung makna persetujuan terhadap perayaan ini.
4. Tidak memberikan ucapan selamat Hari Kasih Sayang, karena hari itu bukanlah hari raya kaum muslimin. Dan bila seorang muslim diberi ucapan selamat Hari Kasih Sayang, maka dia tidak boleh membalasnya.
5. Menjelaskan hakikat perayaan ini dan hari-hari raya orang kafir yang semisalnya, kepada kaum muslimin yang tertipu dengannya.
(Diringkas dari makalah ‘Idul Hubb, Qishshatuhu, Sya’airuhu, Hukmuhu, karya Ibrahim bin Muhammad Al-Haqil)

1 Adalah upacara ritual kesuburan yang dipersembahkan kepada Lupercus (dewa kesuburan, dewa padang rumput, dan pelindung ternak) dan Faunus (dewa alam dan pemberi wahyu). Pada tahun 494 M, Dewan Gereja di bawah pimpinan Paus Gelasius I mengubah ritual tersebut menjadi perayaan purifikasi (penyucian diri). Dua tahun kemudian, Paus Gelasius I mengubah tanggal perayaan, dari tanggal 15 menjadi 14 Februari.


Adakah kita terlibat sama dalam hal ini??tepuk dada tanyalah iman.....mudah mudahan kita sentiasa di bawah petunjuk Allah Subhanahu Wataala...

Friday, February 6, 2009

Kembara Epik Sinai 09

Alhamdulillah sagala pujian bg Allah Taala yang telah memudahkan segala urusan dan memberikan kita nikmat kelapangan usia dan kepanjangan usia untuk kita menziarahi tempat bersejarah para auliya’ dan anbiya’ terutamanya di Semenanjung Sinai yang penuh dgn tempat-tempat bersejarah yang telah termaktub di dalam Al-Quran.

Walaupun kali ke 3 diberikan peluang untuk menjelajahi ke Semenanjung Sinai,namun semangat berkobar-kobar masih lagi terasa bersama dengan sahabat-sahabat dari kuliah Al Azhar,Perubatan dan juga tetamu dari Jordan.


Pemandangan kecil kat Panorama Barlif Noktah Hasinah(bekas kubu Israel)


sedang menanti tramco ke Gaza(kalau ada..hehe..)



Uyun Musa(qil yang mengatakan disinilah Nabi Musa membelah laut dengan mukjizat tongkatnya)

Muka gembira + penat setelah berjaya menawan gunung Thursina


Patung lembu Samiri(pelik kan patung di tengah2 bukit?)

Maqam Nabi Soleh a.s(berdekatan dengan Maqam Nabi Harun a.s)


Jadi Datok mkn seafood..hehe...no 2 dari kiri mcm hero Spiderman x?hehe..


Aik seragam nmpk..adhock berposing kat Qal'ah Salahuddin Al-Ayyubi



Agungnya binaan zaman dahulu...di tengah2 lautan..

Wajah2 ceria peserta Kembara Epik Sinai..tahun depan mai lg..hehe


Menghantar sahabat yang akan pulang ke Jordan di Pelabuhan Nuwaiba'


Semoga dengan rehlah yang dianjurkan ini dapat memberikan kesan yang mendalam dalam diri kita bagaimana perjalanan sirah para-para nabi terdahulu yang tidak kenal erti penat lelah bagi menyebarkan dan mengembangkan agama Islam.Semoga ikatan ukhuwah yang kita serapkan sepanjang rehlah ini berkekalan dan berterusan kerana Allah Taala.


p/s : semua gambar di atas mempunyai sejarah tersendiri.Jadi untuk mengetahuinya bolehlah merujuk kepada yang berkaitan...


Jumpa lagi tahun depan..insya'allah...